Saat Laut Salton Menyusut, Warisan Pertanian Berubah Menjadi Debu

Ana Rosa Villegas López menunjuk ke gambar putranya yang berserakan di dinding Perpustakaan Umum Mekkah di California Selatan. Di salah satunya, dia menatap lurus ke arah kamera, rasa tidak bisa tidur terukir di lingkaran hitam di bawah matanya. Dindingnya ditutupi dengan foto-foto anak-anak bermain di lapangan kecil rumput buatan, keset pintu berlapis debu, dan tangan anak-anak yang meradang, ruam, hidung meler, inhaler, dan pelembab udara.

Berdasarkan temuan dari studi terbaru yang mendokumentasikan dampak kesehatan dari kualitas udara yang buruk di sekitar Laut Salton, danau pedalaman terbesar di California, López adalah salah satu dari 15 ibu yang kemudian setuju untuk memotret anak-anak mereka dan lingkungan mereka. Tiga perempat dari 36 pengasuh dalam penelitian ini diidentifikasi sebagai Hispanik atau Latino, dan 24 persen diidentifikasi sebagai Purepecha, kelompok Pribumi dari negara bagian Michoacan, Meksiko. Lebih dari setengahnya adalah buruh tani, seperti yang biasa terjadi di komunitas kecil tak berbadan hukum yang mengelilingi laut.

Pada hari-hari dengan kualitas udara yang buruk, López menjaga putranya yang berusia 8 tahun dan putrinya yang berusia 4 tahun di dalam untuk melindungi mereka dari serangkaian gejala yang menurutnya memburuk dengan paparan di luar ruangan, termasuk hidung tersumbat, alergi kulit, dan sesak napas yang dangkal. yang membuat tidur sulit dipahami. Sebuah survei tahun 2019 menemukan bahwa 22 persen anak-anak menderita asma di wilayah tersebut, hampir tiga kali lipat angka nasional sebesar 8,3 persen.

“Kami menyaksikan jutaan ikan mati dan puluhan spesies burung menghilang. Saya selalu bertanya-tanya, ‘Bagaimana dengan kita?’ Kami telah diabaikan.”

“Taman di Salton Metropolis tertutup debu,” jelas Nancy Del Castillo, salah satu promotor, atau petugas kesehatan masyarakat, yang merekrut pengasuh untuk memotret anak-anak mereka. “Ini adalah kehidupan yang tidak bermartabat,” katanya pada acara baru-baru ini di Perpustakaan Mekkah yang dirancang untuk membagikan temuan tersebut kepada masyarakat.

Keluarga López pindah ke Salton Metropolis dari Arizona pada tahun 2018 ketika suaminya saat itu mendapat pekerjaan di rumah kaca di Imperial Valley, di selatan laut. Imperial Valley menumbuhkan sekitar dua pertiga dari sayuran musim dingin negara itu, serta alfalfa untuk pakan ternak — tetapi sapi tetap menjadi komoditas No. 1 selama 64 tahun terakhir. Perkebunan dan kebun kurma menutupi Lembah Coachella timur ke utara. Limpasan pertanian dari kedua lembah adalah enter utama ke Laut Salton, dan dengan limpasan itu muncul pestisida dan nutrisi seperti fosfor dan nitrogen.

Laut Salton adalah ekosistem yang rumit dan dinamis yang terus menurun. Pada 223 kaki di bawah permukaan laut, telah terisi air dan mengering berkali-kali selama berabad-abad. Pada tahun 1905, banjir Sungai Colorado menerobos saluran irigasi dan mengisi cekungan dengan air. Sejak itu, laut telah menjadi tempat pembuangan polusi selama beberapa dekade dari pertanian serta bahan uji bom warisan.

Pada tahun 2002, Survei Geologi AS melakukan pengambilan sampel sedimen dari 73 lokasi dan menyimpulkan bahwa “limpasan pertanian yang menjaga kehidupan laut sarat dengan garam, pestisida, selenium, dan logam lainnya”.

Namun kekeringan dan berkurangnya limpasan pertanian telah membantu menyusutkan laut dangkal dalam dua dekade terakhir. Selama waktu itu, hanya segelintir proyek penelitian skala kecil yang mencoba mendokumentasikan kontaminan sedimen saat ini pada hampir 20.000 hektar playa terbuka yang menambah debu ke kualitas udara yang sudah buruk di kawasan itu.

Bagan menunjukkan

Sumber bagan: Laporan Program Pemantauan Emisi Laut Salton Juni 2022 oleh Lingkungan Formasi untuk Distrik Irigasi Kekaisaran.

Kualitas udara di wilayah Laut Salton termasuk yang terburuk di negara ini. Imperial Valley secara rutin mendapat nilai gagal untuk partikel dan ozon dari laporan State of the Air tahunan American Lung Affiliation. Imperial Valley telah tidak memenuhi standar kualitas udara nasional sejak 2014—karena sejumlah faktor, termasuk Laut Salton, pertanian industri di gurun, penyeberangan perbatasan yang diperdagangkan dengan baik, dan emisi pabrik dari Mexicali.

Penduduk Imperial County terpapar lebih dari 1.200 pon pestisida — melalui udara, air, dan tanaman itu sendiri — per mil persegi dari 2017-2019. Tingkat paparan itu lebih dari 90 persen lebih tinggi daripada bagian California lainnya. Selain itu, wilayah ini adalah yang terpanas di negara bagian—dengan lebih dari 117 hari dengan suhu lebih dari 100 derajat, menurut laporan Panas Berbahaya tahun 2022.

Petani di sekitar Laut Salton telah bekerja untuk menggunakan air secara lebih efisien dan mengurangi pembakaran ladang. Tetapi mereka juga menggunakan praktik konvensional dan intensif yang mengandalkan enter kimiawi. Dan ada sedikit percakapan tentang mengubah praktik-praktik itu demi kebaikan Salton Sea atau penduduk daerah itu.

Dalam beberapa tahun terakhir, kawasan yang telah lama terbengkalai ini dijuluki Lembah Litium karena mendapat perhatian yang belum pernah terjadi sebelumnya karena cadangan litiumnya yang berharga diperlukan untuk mendorong ekonomi energi bersih negara bagian. Tetapi penduduk, ilmuwan, dan advokat kesehatan masyarakat khawatir bahwa demam emas baru ini akan semakin mendorong dinamika ekstraktif tanpa memperhatikan kesehatan masyarakat secara memadai. Dan ilmu baru tentang hubungan antara polusi air dan kualitas udara menunjukkan dibutuhkan lebih banyak investasi.

Kesehatan Mempengaruhi Penyebab Kekhawatiran yang Meningkat

Seperti sebagian besar dari sekitar 100.000 penduduk yang tinggal dalam jarak 10 mil dari laut, López menggambarkan lingkungan sebagai “beracun”. Para ahli telah mengidentifikasi lapisan pencemaran lingkungan di wilayah tersebut—termasuk bau belerang, arsenik dan selenium, badai debu, residu pestisida di udara, dan asap dari pembakaran pertanian—yang semuanya mungkin menjadi penyebab kondisi kesehatan kronis anak-anak, termasuk penyakit pernapasan seperti asma. bronkitis, dan pneumonia, serta mimisan kronis. Namun sedikit penelitian yang berfokus pada dampak kesehatan masyarakat kumulatif.

Pantai Laut Salton.  (Kredit foto: Virginia Gewin)

Pantai Laut Salton. (Kredit foto: Virginia Gewin)

Sandra Ramirez, seorang advokat komunitas dan mantan buruh tani yang memetik buah anggur dan lemon di Lembah Coachella antara tahun 1995 dan 2002, menghadiri presentasi di Mekkah. “Kami menyaksikan jutaan ikan mati dan puluhan spesies burung menghilang,” katanya sesudahnya. “Saya selalu bertanya-tanya, ‘Bagaimana dengan kita?’ Kami telah diabaikan.”

Selama 10 tahun terakhir, badan sumber daya alam, air, dan satwa liar negara bagian menyusun Program Pengelolaan Laut Salton (SSMP) untuk “meningkatkan kualitas udara dan menyediakan habitat lingkungan yang kritis”. Tetapi upaya itu sangat terlambat dari jadwal. Tujuannya adalah untuk menciptakan habitat satwa liar lahan basah dan vegetasi tumbuhan untuk menekan debu pada 30.000 dari 60.000 hektar yang diperkirakan akan terpapar pada tahun 2028. Hingga Maret 2023, hanya 290 yang telah selesai.

“Masalah kesehatan masyarakat belum ditangani, terlepas dari jumlah dana yang dialokasikan selama dua hingga tiga dekade terakhir.”

Negara bagian California telah berkomitmen $583 juta untuk SSMP 10 tahun. Tetapi pendanaan negara terpisah yang ditujukan untuk mengatasi dampak manusia dari polusi udara di wilayah tersebut secara lebih langsung hanyalah sebagian kecil dari jumlah tersebut. Di bawah RUU Majelis 617, Dewan Sumber Daya Udara California membentuk Program Perlindungan Udara Komunitas untuk mengatasi dan mengurangi dampak kesehatan polusi udara di komunitas keadilan lingkungan. Namun hingga saat ini, hanya sekitar $30 juta dari whole dana AB617 yang telah disalurkan ke Imperial County, yang saat ini memiliki dua dari 19 komunitas yang ditunjuk negara bagian—salah satunya disebutkan awal tahun ini. Dan kemampuan AB617 untuk meningkatkan kualitas udara telah diteliti.

Namun politisi mengklaim bahwa masalah kesehatan penduduk adalah yang utama. “Lembah Lithium akan berfungsi sebagai mannequin bagaimana kami dapat melindungi kesehatan komunitas kami sementara kami memajukannya [mining] tujuan,” kata Perwakilan Raul Ruiz (D-California) pada konferensi pers bulan Maret.

Lillian Garcia, advokat yang berbasis di Coachella Valley dengan United for Justice Inc., tersinggung dengan karakterisasi itu. “Masalah kesehatan masyarakat belum ditangani, terlepas dari jumlah dana yang dialokasikan [to the wider region] selama dua hingga tiga dekade terakhir, ”katanya. Sejak 2018, Garcia secara konsisten hadir di discussion board publik, meminta—sejauh ini tidak berhasil—pemurni udara dalam ruangan, penelitian kesehatan masyarakat tentang paparan kontaminan, dan peningkatan akses medis. Saat ini, hanya ada satu klinik yang melayani masyarakat terdekat di pantai utara Laut Salton.

Banyak penduduk yang memiliki akses transportasi melintasi perbatasan untuk mencari resep atau perawatan medis—sehingga sulit melacak dampak kesehatan masyarakat. “Kira-kira sepertiga dari keluarga peserta kami mencari perhatian medis di Meksiko daripada secara lokal,” kata Ann Cheney, rekan penulis studi pernapasan anak-anak Salton Sea dan peneliti kesehatan masyarakat di College of California, Riverside.

Melacak Debu

Ruben Partida, seorang buruh tani berusia 41 tahun menyemprotkan pestisida dari ranselnya di Imperial County selama satu dekade. Dia mengatakan dia secara rutin bekerja dalam kondisi tidak aman, tanpa peralatan pelindung yang memadai, dan dalam panas yang ekstrim serta kualitas udara yang buruk. Pada tahun 2021, sekitar 5 juta dan 3 juta pon pestisida diterapkan masing-masing di wilayah Imperial dan Riverside, menjadikannya wilayah aplikasi pestisida tertinggi ke-12 dan ke-15 di California.

“Kami selalu bekerja, baik ada badai debu atau tidak,” kata Partida, yang berhenti menyemprot saat didiagnosis menderita kanker usus besar pada 2016, dan kini bekerja di bidang irigasi. Dia menambahkan bahwa pemilik dan kontraktor peternakan cenderung memandang buruh tani, terutama pekerja tidak berdokumen, sebagai barang sekali pakai. Untuk melindungi pekerja dari asap kebakaran, divisi keselamatan dan kesehatan kerja (OSHA) negara bagian menerapkan Standar Kebakaran yang dipicu di mana Indeks Kualitas Udara (AQI) saat ini untuk PM2.5 adalah 151 atau lebih. Namun, Partida dan buruh tani lain yang diwawancarai sering bekerja ketika AQI di sekitar Laut Salton mencapai 151 atau lebih tinggi tanpa kebakaran hutan.

Partida mengatakan helikopter menyemprotkan pestisida bahkan saat berangin. Akibatnya, bahan kimia melayang. Partida menggunakan penghirup dan percaya bahwa kualitas udara di wilayah tersebut telah memburuk dari waktu ke waktu—tidak hanya dari badai debu dan pestisida, tetapi juga karena emisi partikel dari hewan ternak dan pupuk kandang.