10 Kesalahan Umum yang Harus Dihindari Saat Menanam Tomat

tomat bistik hijau;  kesalahan menanam tomat
Kredit foto: iStock/araTM

Lebih dari 90% tukang kebun menanam tomat – dan untuk alasan yang bagus. Tomat adalah salah satu makanan paling ramah pemula yang bisa Anda tanam, belum lagi semua salad lezat dan saus pasta yang akan mereka sediakan. Mereka juga memiliki musim tanam yang panjang, akan menghasilkan hasil yang tinggi dan mudah dirawat begitu ditanam. Tetapi sebelum Anda mulai, Anda dapat menyelamatkan diri dari sakit kepala jika Anda meluangkan waktu untuk membaca tentang beberapa kesalahan paling umum yang dilakukan tukang kebun saat menanam tomat dan cara menghindarinya.

1. Penanaman bibit tidak cukup dalam

Saat Anda menanam tanaman tomat yang tumbuh sebagian (bukan biji), Anda perlu memastikannya terkubur jauh lebih dalam dari yang Anda duga. Ini membantu mereka tumbuh kuat dan kokoh saat mereka bertambah tinggi. Untuk beberapa spesies, Anda bahkan harus menanam ⅔ tanaman utuh di bawah tanah. Ini mungkin mengejutkan, terutama jika sudah ada tomat yang terlihat di bagian bawah tanaman, tetapi Anda akan berterima kasih nanti ketika Anda memiliki tanaman yang tinggi, kokoh, dan berbuah yang tumbuh di kebun Anda.

mempertaruhkan tanaman tomat di kebun
Kredit foto: iStock/PaulMaguire

2. Tidak menggunakan patok

Jika Anda menanam tomat, Anda pasti ingin memiliki sistem untuk mempertaruhkannya. Ini berarti bahwa setiap tanaman yang Anda tanam membutuhkan logam atau tongkat kayu atau sangkar terpisah yang dikubur di sebelahnya di tanah, memungkinkan tanaman tomat untuk memanjat saat tumbuh.

Ini akan membantu menjaga tanaman tetap kuat dan mencegah patah, terutama dalam cuaca buruk. Ini juga akan membantu daun tumbuh lebih tinggi dari tanah, yang lebih baik bagi tanaman untuk menghindari penyakit dan masalah lainnya.

Anda dapat menemukan pasak tomat di pusat berkebun atau membuatnya sendiri. Apa pun yang kokoh, seperti batang logam atau kayu yang panjang dan tipis, akan bekerja dengan baik.

Jika Anda tidak menanam tanaman tomat Anda, ia akan tetap tumbuh, tetapi akan tumbuh menyamping di sepanjang tanah dan buah tomat akan jauh lebih rentan terhadap penyakit. Tumbuhan dataran rendah lebih mudah dijangkau serangga dan siput, dan mereka suka mengunyah daun dan tomat. Mengintai akan menjaga tanaman tetap sehat, kuat, dan cukup tinggi untuk melindungi sebagian besar hasil panen.

Lihat lebih lanjut: Cara Mempertaruhkan Tanaman Tomat

3. Tidak berencana untuk menjauhkan bug

Jika Anda menanam kebun tomat di luar, serangga akan menjadi fakta dari prosesnya. Tetapi jika Anda melakukannya dengan mengharapkan mereka, Anda dapat memiliki rencana yang kuat untuk semua makhluk merayap yang berbeda yang mungkin menghalangi jalan Anda.

Serangga paling umum yang memakan tomat adalah kutu daun, tungau, ulat bulu, dan berbagai jenis cacing. Cara terbaik untuk mencegah serangga memakan seluruh kebun Anda adalah dengan memastikan Anda memberi jarak pada tanaman dan tidak membuat tanaman terlalu padat.

Taruhan dan kandang sangat membantu dalam mencegah serangga. Anda juga dapat mencoba menambahkan beberapa tanaman pendamping yang membantu mengusir hama atau mendorong serangga baik yang memakan hama untuk mengunjungi kebun Anda.

Beberapa tanaman terbaik yang mencegah serangga adalah mint, marigold, daun bawang, dan kubis. Beberapa serangga baik untuk tanaman tomat Anda, terutama kepik, yang memakan kutu daun dan serangga kecil lainnya. Jika Anda merasa kreatif, Anda bahkan dapat membangun rumah kepik yang akan mendorong kepik untuk pindah.

Anda mungkin ingin mencampur semprotan yang akan mengusir serangga juga. Untuk pestisida organik yang tidak membahayakan tanaman Anda, Anda dapat mengambil satu liter air dan mencampurkan 1 sendok makan minyak sayur dan beberapa tetes sabun cuci piring, lalu semprotkan campuran tersebut di sekitar kebun Anda.

Lihat lebih lanjut: Hama Kebun Umum dan Cara Membasminya

Tanaman tomat dan kemangi tumbuh di rumah kaca;  kesalahan menanam tomat
Kredit foto: Laura Fitzgibbons

4. Tidak memberi tomat Anda beberapa teman

Tanaman terbaik untuk ditanam dengan tomat termasuk calendula, daun bawang, kacang polong dan sage karena mereka mengusir berbagai serangga. Oregano, peterseli, dan daun ketumbar sebenarnya juga meningkatkan serangga positif.

Zinnias, bunga matahari, dan lavender akan membantu meningkatkan penyerbukan di sekitar kebun tomat Anda. Kemangi dan wortel di dekatnya akan membuat tomat Anda lebih sehat.

Anda tidak membutuhkan semua tanaman ini di dekat tomat Anda, tetapi bahkan hanya memilih satu dan menanamnya di tanah terdekat mungkin memiliki banyak manfaat untuk tanaman Anda. Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana, pilih satu tanaman yang ingin Anda tanam. Mungkin Anda punya rencana untuk membuat resep dengan tomat dan kemangi, atau mungkin Anda hanya menyukai pop warna cantik yang disediakan zinnias. Apa pun yang Anda putuskan, tomat Anda akan berterima kasih karena telah menanam beberapa teman di dekatnya.

5. Tidak memberi tanaman Anda cukup ruang

Ketika tanaman tomat hanya berupa benih atau bibit, mudah membuat kesalahan dengan menanamnya terlalu berdekatan. Setiap spesies memiliki praktik terbaik yang berbeda untuk penspasian, dan Anda harus dapat memeriksa dengan mudah di bagian belakang paket benih Anda. Jika Anda tidak yakin, aturan umum yang baik adalah menjaga jarak sekitar 1 atau 2 kaki.

Jika tomat Anda terlalu berdekatan, mereka harus berjuang untuk mendapatkan air dan nutrisi. Juga lebih mudah bagi serangga atau penyakit untuk berpindah di antara tanaman. Untuk mendapatkan tanaman tersehat dengan banyak tomat, pastikan ada banyak aliran udara di antara mereka.

6. Menanam terlambat atau terlalu dini

Anda dapat menanam tomat kapan saja selama musim tanam, tetapi waktu dapat membuat perbedaan besar. Waktu terbaik untuk menanam tomat adalah akhir musim dingin di dalam ruangan dan tunggu sampai tingginya minimal 6 inci sebelum membawanya keluar, atau setelah musim dingin terakhir Anda di luar ruangan. Jika Anda menunggu lebih lama, tidak apa-apa mencoba menanamnya nanti dan berlatih untuk tahun depan, tetapi jangan pernah memulainya sebelum tanggal beku terakhir di wilayah Anda. Ini adalah hari terakhir suhu bisa turun di bawah 32 derajat dan membunuh tanaman muda Anda dan bisa turun kapan saja antara 6 Februari dan 3 April tergantung di mana Anda tinggal.

tanaman tomat di dalam kandang
Kredit foto: iStock/eurobanks

7. Tidak memberikan sinar matahari yang cukup pada tanaman tomat

Bukan tidak mungkin menanam tomat di tempat teduh, tetapi akan membuat perbedaan dunia jika Anda dapat menanam kebun Anda di tempat yang paling cerah. Jika Anda tidak yakin di mana tempat tercerah di ruang Anda, dan Anda punya waktu, cobalah memetakan sinar matahari untuk jangka waktu tertentu. Pertama-tama pisahkan halaman, teras, atau taman Anda menjadi beberapa bagian, lalu rencanakan berapa kali Anda akan memeriksa setiap space. Catat kapan ada matahari penuh, matahari belang-belang atau teduh di setiap tempat. Di mana pun Anda dapat melacak sinar matahari paling banyak, kemungkinan besar akan menjadi tempat terbaik untuk menanam tomat.

8. Menyiram daun sebagai pengganti tanah

Salah satu kesalahan paling umum yang dilakukan oleh pemula dan bahkan tukang kebun berpengalaman dengan tanaman tomat adalah menyiram bagian atas tanaman dan membiarkan air menetes ke tanah alih-alih menyiram langsung ke akar. Sebaiknya arahkan aliran air Anda ke bagian bawah tanaman karena beberapa alasan. Salah satunya karena air bisa menguap sebelum mencapai akar. Selain itu, terlalu sering memercikkan daun dengan air dapat mendorong hama atau menyebabkan penyakit. Dari waktu ke waktu, tidak apa-apa dan bahkan bermanfaat untuk mencuci daunnya, tetapi sebagian besar waktu Anda harus menyirami akarnya secara langsung.

menyiram tanaman tomat
Kredit foto: Laura Fitzgibbons

9. Tidak cukup sering menyirami wadah tomat atau tidak membiarkannya mengering

Paling mudah menanam tanaman tomat langsung di tanah, tetapi jika Anda lebih suka taman kontainer, Anda perlu mengingat beberapa hal. Tomat dalam wadah bisa lebih cepat kering daripada tomat yang ditanam di tanah. Ini berarti Anda harus selalu menyiraminya secara teratur – bahkan setiap hari atau dua kali sehari jika memungkinkan. Anda juga perlu memastikan bahwa apa pun bahan wadah Anda, ia memiliki banyak drainase. Jika wadahnya terbuat dari plastik atau bahan tipis lainnya, Anda dapat menambahkan sistem pengurasan sendiri dengan mengebor lubang di bagian bawah.

Lihat selengkapnya: Panduan Lengkap Varietas Tomat dan Cara Menggunakannya

10. Tidak memiliki cukup cahaya untuk tomat dalam ruangan

Menanam tomat di dalam ruangan lebih menantang, tetapi itu pasti bisa dilakukan. Anda hanya perlu memastikan bahwa Anda memilih space di dekat jendela yang memiliki banyak sinar matahari dan ingat untuk membuka gorden atau tirai sebanyak mungkin. Jika tomat tidak mendapatkan cukup cahaya di awal musimnya, mereka mungkin tidak dapat menghasilkan buah di akhir siklus pertumbuhannya. Atau lebih buruk lagi, mereka mungkin menghasilkan buah yang sebenarnya tidak bisa Anda gunakan atau makan. Jika Anda akan bertani tomat dalam ruangan, pastikan Anda menemukan tempat yang paling cerah.