Perjuangan Kedaulatan Pangan di Immokalee, Florida

Setelah meninggalkan tiga anak di Guatemala, Maria Vasquez menghabiskan 15 tahun bekerja di industri pertanian di Immokalee, Florida. Dia bekerja di ladang selama tiga tahun memetik jalapeños, semangka, mentimun, melon, tomat, dan labu sebelum menghabiskan 12 tahun mengolah tomat di gudang.

Meskipun Vasquez menangani makanan setiap hari untuk bekerja, dia tidak mampu membeli bahan makanan. Sebaliknya, dia mulai bertukar makanan dengan teman dan belajar tentang sumber daya berbasis komunitas Immokalee dari mulut ke mulut.

Immokalee dikenal sebagai ibu kota tomat Amerika Serikat, namun 28 persen dari 24.500 penduduk kota itu—mayoritas buruh tani migran dari Amerika Tengah, Meksiko, dan Haiti—hidup di bawah garis kemiskinan federal dan tanpa akses mudah ke makanan sehat. Tingkat kemiskinan ini lebih dari dua kali lipat rata-rata di seluruh negara bagian, dan diperparah oleh harga makanan yang lebih tinggi dari rata-rata, krisis perumahan, dan minimnya pilihan transportasi umum.

Seorang sukarelawan membagikan makanan gratis di Meals of Hope, distribusi Kamis mingguan di Desa Pekerja Pertanian Immokalee.  (Kredit foto: Julia Knoerr)

Seorang sukarelawan membagikan makanan free of charge di Meals of Hope, distribusi Kamis mingguan di Desa Pekerja Pertanian Immokalee. (Kredit foto: Julia Knoerr)

Untuk menghadapi tantangan ini, Vasquez terhubung dengan organisasi lokal yang berkomitmen untuk saling membantu dan mandiri. Dia mulai menghadiri acara pembagian makanan di Misión Peniel, sebuah pelayanan dari Peace River Presbytery yang mendukung komunitas buruh tani Immokalee, dan bergabung dengan kelompok misi wanita untuk membangun koneksi.

Ketika dia melahirkan seorang putra dengan sindrom Down pada tahun 2015, dia melepaskan jam kerja pertanian yang menuntut untuk merawatnya dan mulai memberikan layanan kebersihan untuk misi tersebut. Dia menjadi sukarelawan di kebun komunitas di belakang gedung yang dijalankan oleh Domesticate Abundance, sebuah organisasi yang menangani kerawanan pangan dan tantangan mata pencaharian di komunitas buruh tani migran berpenghasilan rendah, sampai kelompok itu mempekerjakannya sebagai bantuan kebun.

Seperti Vasquez, banyak orang di komunitas yang erat ini telah menemukan strategi untuk ketahanan kolaboratif karena pandemi dan Badai Ian telah membuat akses makanan menjadi lebih menantang dalam beberapa tahun terakhir.

Kombinasi jaringan gotong royong casual, pertanian skala kecil, mencari makan, dan makanan yang disumbangkan dari organisasi lokal seperti Misión Peniel dan Meals of Hope membuat komunitas tetap terpelihara. Selain itu, Domesticate Abundance menanam tanaman seperti bayam, anggur keranjang Haiti, dan chaya (semak bergizi asli semenanjung Yucatan) untuk bergerak di luar amal dan membekali anggota masyarakat dengan produk yang relevan secara budaya dan diakui secara lokal.

Upaya ini tidak hanya mendukung ketahanan pangan, tetapi juga mendukung kemandirian masyarakat untuk menanam pangan mereka sendiri dan terlibat dalam penyembuhan kolektif. Sementara banyak penduduk Immokalee melaporkan bahwa mereka melakukan pekerjaan yang melelahkan setiap hari dan mengalami xenofobia, kekerasan seksual, dan mencungkil sewa di masa lalu mereka, taman di belakang Misión Peniel menawarkan ruang yang aman bagi anggota komunitas untuk berbicara dalam bahasa mereka sendiri, berbagi kenangan dari masa lalu mereka. negara asal, berlatih meditasi, dan kembali ke pengetahuan budaya leluhur mereka untuk menanam makanan mereka sendiri sebagai pengurus tanah.

Salah satu kebun komunitas Cultivate Abundance berada di belakang Misión Peniel dan telah membantu organisasi tersebut menghasilkan lebih dari 59 ton produk sejak awal beroperasi pada tahun 2018. (Kredit foto: Julia Knoerr)

Salah satu kebun komunitas Domesticate Abundance berada di belakang Misión Peniel dan telah membantu organisasi tersebut menghasilkan lebih dari 59 ton produk sejak awal beroperasi pada tahun 2018. (Kredit foto: Julia Knoerr)

Kerawanan Pangan dan Perumahan di Immokalee

Jalan Utama Immokalee menawarkan beberapa blok pasar kecil yang menampilkan produk-produk dari komunitas diaspora Meksiko, Guatemala, dan Haiti yang dominan, serta layanan switch uang bagi para migran untuk mengirim uang ke rumah. Bus sekolah tua yang mengangkut pekerja pertanian untuk bekerja berhenti di tempat parkir grocery store La Fiesta, persimpangan utama di kota yang berbatasan dengan tanah yang dimiliki dan diduduki oleh Misión Peniel dan Koalisi Pekerja Immokalee (CIW), kelompok advokasi pekerja pertanian terkenal.

Di sini, ayam liar berkokok sepanjang hari, paduan suara mereka bercampur dengan siaran dari Radio Conciencia 107.7, stasiun radio komunitas CIW. Ruang hijau langka, dan di luar pusat kota, trotoar memudar menjadi lingkungan trailer rusak dan jalan sibuk dengan deretan restoran cepat saji.

Meskipun Immokalee terletak hanya 30 mil dari Naples, salah satu kota terkaya di Florida, upah tetap menjadi penghalang utama akses makanan penduduk yang memadai. Sensus terbaru menemukan pendapatan tahunan rata-rata per kapita sebesar $16.380 di Immokalee antara 2017-2021. Hampir 39 persen populasi kota lahir di luar AS, dan jumlah pekerja pertanian bervariasi berdasarkan musim; beberapa sumber memperkirakan bahwa sebanyak 15.000–20.000 pekerja pertanian musiman migran biasanya tinggal di daerah tersebut.

Pada bulan-bulan musim dingin, mayoritas pekerja itu ada di sana untuk memetik tomat. Dari tahun 1980 hingga 2009, buruh tani menerima 50 sen per ember yang dipetik daripada upah minimal yang dijamin, yang berarti mereka harus memanen setidaknya 150 ember per hari untuk mendapatkan penghasilan yang cukup.

Lingkaran pisang Cultivate Abundance menawarkan varietas pisang dan dataran yang berbeda.  (Kredit foto: Julia Knoerr)

Lingkaran pisang Domesticate Abundance menawarkan varietas pisang dan dataran yang berbeda. (Kredit foto: Julia Knoerr)

Program Makanan Adil CIW, yang dimulai pada tahun 2010 untuk menciptakan industri makanan yang lebih adil bagi pekerja, petani, pembeli, dan konsumen, memperbaiki kondisi tersebut. Program ini dikenal secara nasional sebagai mannequin untuk memberikan hak asasi manusia kepada pekerja pertanian, dan mengharuskan petani menjual kepada pembeli yang berpartisipasi (seperti McDonalds, Walmart, Entire Meals, dan Dealer Joe’s) jam waktu pekerja dan membayar mereka upah minimal (saat ini $11 per jam di Florida), seperti yang dipersyaratkan oleh hukum federal. Pembeli yang berpartisipasi juga setuju untuk membayar setidaknya satu sen lebih banyak per pon tomat yang mereka beli, yang berarti bonus yang dibagi di antara pekerja yang memenuhi syarat.

Namun, tidak semua pembeli berpartisipasi dalam Program Makanan Adil. CIW terus mengadvokasi boikot konsumen terhadap Publix, Kroger, dan Wendy’s, yang semuanya menolak untuk bergabung. Julia Perkins, koordinator pendidikan CIW, mengatakan meski dengan pencapaian ini, banyak pekerja berjuang untuk menghidupi diri sendiri. Pekerjaan pertanian tidak konsisten, dan pendapatan individu akan sangat bervariasi menurut musim.

“Saat ada banyak pemetikan yang harus dilakukan, saat tidak banyak hujan, [if] itu pilihan pertama, Anda bisa melakukannya dengan cukup baik selama beberapa minggu, ”kata Perkins. “[But] tidak cukup sehat untuk memberi makan Anda selama sisa tahun ini.

Pandemi memperburuk perjuangan buruh tani untuk mendapatkan penghasilan yang memadai. Pasar grosir tanaman menurun karena industri seperti kapal pesiar, resort, dan restoran tutup, menurunkan harga komoditas dan meningkatkan harga toko bahan makanan.

Buruh tani mengalami pukulan terberat dari kemerosotan ekonomi — permintaan yang lebih rendah untuk tanaman yang mereka petik berarti lebih sedikit pekerjaan, dan inflasi membatasi jangkauan upah mereka. Jika pekerja pertanian jatuh sakit karena virus dan tidak dapat pergi bekerja, mereka tidak menerima gaji, dan karena mereka tetap menjadi pekerja penting, mereka tidak dapat berlindung di tempat.

Selain itu, banyak penduduk Immokalee tidak berdokumen, artinya mereka tidak memenuhi syarat untuk pemeriksaan stimulus federal berdasarkan Undang-Undang Bantuan, Pertolongan, dan Keamanan Ekonomi Coronavirus (CARES Act), juga tidak menerima manfaat Program Bantuan Nutrisi Tambahan (SNAP) untuk membantu mereka membeli makanan.


Posted

in

by